Reporter Profesional Berusaha Mengikuti Wartawan Warganegara hingga Kehancuran Kualitas Berita Kami?

Jika Anda berbicara dengan reporter, penulis, dan penulis profesional yang telah berkecimpung di sektor penerbitan atau berita selama lebih dari beberapa dekade, mereka akan memberi tahu Anda bahwa sumber media online telah menghancurkan industri ini. Soalnya, selama bertahun-tahun mereka memasang penghalang untuk masuk, mereka jadi penjaga gerbang. Faktanya, mereka akan memberi tahu Anda bahwa industri telah menurun dan tidak hanya sulit untuk menghasilkan uang, tetapi begitu banyak perusahaan telah merger atau mengajukan kebangkrutan. Banyak dari orang-orang ini turun sambil berteriak-teriak, masih banyak yang tersisa.

Yang lain tentu saja telah beradaptasi dengan penerbitan online dan dunia media baru. Saat ini, mereka bersaing menggunakan strategi lain seperti pay wall misalnya, dan dengan memanfaatkan semua informasi jurnalis warga gratis di luar sana, bagaimanapun juga, itu gratis dan berlimpah, dan penerbit serta media Berita Maluku memiliki platform yang dihormati untuk mega-phone-nya. ruang tamu setiap orang atau untuk memajangnya di halaman depan koran besok.

Nah, selama bertahun-tahun selama kemunculan semua jurnalis warga ini, para pendatang baru mengeluh tentang hambatan, hambatan yang hampir tidak ada saat ini. Satu keadaan yang tidak diinginkan yang sangat disayangkan sekarang adalah bahwa dalam mencoba untuk mengikuti model online jurnalis warga bervolume tinggi berbiaya rendah, outlet berita besar yang dulu dihormati telah membiarkan kualitas mereka menurun sendiri, karena mereka menjalankan kru kerangka dan memotong biaya, kebanyakan hanya untuk tetap berada di luar jalur merah, mencoba mencari untung dan bertahan dalam bisnis selama seperempat atau satu tahun lagi.

Jadi salah siapa yang menyebabkan degradasi media berita dan dunia penerbitan kita? Apakah masalah sebenarnya yang sekarang dibiarkan oleh penjaga gerbang semua orang dan tembok itu telah dirobohkan, atau apakah masalahnya benar-benar salah satu karakter dan moralitas manusia? Orang-orang di media selalu menggunakan posisi kekuasaan mereka, sekarang setelah kekuasaan tersebar, haruskah kita mengharapkan adanya perbedaan dari jeruji etika yang seringkali tidak terlihat dari jurnalis warga?

Haruskah kita mengharapkan algoritme untuk menyaring semuanya? Siapa yang menulis algoritme pencarian, siapa yang memberi mereka hak untuk menjadi penjaga gerbang baru dalam paradigma era informasi baru ini? Apa yang mereka inginkan, apa pandangan politik mereka, apakah kita yakin kita menginginkan pandangan dunia mereka? Apakah ilmuwan komputer tiba-tiba lebih etis daripada manusia lain, atau akankah mereka memaksakan kehendak mereka dari sudut pandang mereka?

Apakah kita mempercayai manusia untuk menyediakan pintu gerbang? Bagaimana dengan pengusaha jejaring sosial? Bisakah kita mempercayai kecerdasan buatan mesin pencari? Bagaimanapun, seseorang harus bertanya; akankah perubahan ini mengarah pada peningkatan, transparansi, kontrol sosial, informasi palsu, pencucian otak, atau kualitas informasi yang buruk? Saya berani bertanya.

Makalah penelitian yang menarik tentang topik ini adalah; “Forum untuk jurnalis warga? Adopsi inisiatif konten yang dibuat pengguna oleh media berita online. Dalam makalah ini ia memang menjelaskan bagaimana hal-hal sampai ke posisi mereka sekarang, dan mengapa. Juga, beberapa dari cara agar media berita dan industri penerbitan benar-benar tetap utuh setidaknya dengan terus mengejar model hibrid dari yang baru dan yang lama.

Memang, saya harap Anda akan melakukan penelitian sendiri tentang semua ini dan mengirim email kepada saya jika Anda merasa memiliki rencana atau solusi yang layak. Sampai saat itu, mohon pertimbangkan semua ini dan pikirkanlah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *