Kecerdasan Tiny Mars Copter NASA Masih Terbang Tinggi Setelah 12 Penerbangan Sukses

Seharusnya hanya terbang lima kali. Namun helikopter NASA di Mars, Ingenuity, telah menyelesaikan 12 penerbangan dan belum siap untuk pensiun.

Mengingat keberhasilannya yang menakjubkan dan tak terduga, badan antariksa AS telah memperpanjang misi Ingenuity tanpa batas.

Helikopter kecil itu telah menjadi teman perjalanan reguler penjelajah Perseverance , yang misi utamanya adalah mencari tanda-tanda kehidupan purba di Mars .

China Kembangkan Helikopter Miniatur Prototipe untuk Misi Mars
“Semuanya bekerja dengan sangat baik,” kata Josh Ravich, kepala tim teknik mesin Ingenuity. “Kami tampil lebih baik di permukaan daripada yang kami harapkan.”

Ads by
Ratusan orang berkontribusi pada proyek tersebut, meskipun hanya sekitar selusin yang saat ini mempertahankan peran sehari-hari.

Ravich bergabung dengan tim lima tahun lalu.

“Ketika saya mendapat kesempatan untuk bekerja di proyek helikopter, saya pikir saya memiliki reaksi yang sama seperti orang lain: ‘Apakah itu mungkin?'”

Mainkan ‘Di mana Ketekunan?’ Dengan Citra Udara Baru Ingenuity
Keraguan awalnya dapat dimengerti: Udara di Mars memiliki kepadatan yang setara dengan hanya satu persen dari atmosfer Bumi. Sebagai perbandingan, menerbangkan helikopter di Mars akan seperti menerbangkan helikopter di udara tipis hampir 30 kilometer di atas Bumi.

Juga tidak mudah untuk mencapai Mars sejak awal. Kecerdikan harus menahan kejutan awal lepas landas dari Bumi, dan kemudian pendaratan 18 Februari di planet merah setelah perjalanan tujuh bulan melalui ruang angkasa, diikat ke perut rover.

Begitu berada di lingkungan barunya, Dikutip dari http://pandawanews.com helikopter kecil (empat pon, atau 1,8 kilogram) harus bertahan dari dinginnya malam di Mars, menarik kehangatan dari panel surya yang mengisi baterainya di siang hari. Dan penerbangannya dipandu menggunakan serangkaian sensor, karena jeda 15 menit dalam komunikasi dari Bumi membuat panduan waktu nyata menjadi tidak mungkin.

Tugas Pramuka

Pada 19 April, Ingenuity melakukan penerbangan perdananya , membuat sejarah sebagai pesawat bermotor pertama yang terbang di planet lain.

Melebihi semua harapan, ia telah terbang 11 kali lebih banyak.

“Kami sebenarnya mampu menangani angin yang lebih besar dari yang kami harapkan,” kata Ravich kepada AFP.

“Saya pikir dengan penerbangan tiga kami benar-benar telah mencapai semua tujuan teknik kami … (dan) mendapatkan semua informasi yang kami harapkan,” kata Ravich, yang bekerja untuk Jet Propulsion Laboratory (JPL) NASA yang terkenal, yang mengembangkan helikopter.

Sejak itu, Ingenuity telah terbang setinggi 39 kaki (12 meter), dan penerbangan terakhirnya berlangsung selama dua menit 49 detik. Secara keseluruhan, ia telah menempuh jarak 1,6 mil.

Pada bulan Mei, Ingenuity menerbangkan misi satu arah pertamanya, mendarat di luar “lapangan terbang” yang relatif datar yang telah dipilih dengan cermat sebagai rumah awalnya.

Namun tidak semuanya berjalan mulus. Penerbangan keenamnya membawa beberapa kegembiraan.

Setelah terlempar ke luar keseimbangan yang berbahaya oleh malfungsi yang memengaruhi foto yang diambil dalam penerbangan untuk membantunya menstabilkan, pesawat kecil itu dapat pulih. Itu mendarat, aman dan sehat, dan masalahnya diselesaikan.

Kecerdasan sekarang sedang dikirim untuk mencari jalan untuk Ketekunan, menggunakan kamera warna resolusi tinggi.

Tujuannya ada dua: untuk memetakan jalur penjelajah yang aman, tetapi juga yang menarik secara ilmiah, terutama dalam hal geologis.

Ken Farley, yang mengepalai tim sains Perseverance, menjelaskan bagaimana foto yang diambil oleh Ingenuity selama penerbangan ke-12 menunjukkan bahwa wilayah yang dijuluki South Seitha kurang menarik daripada yang diharapkan para ilmuwan.

Akibatnya, rover mungkin tidak dikirim ke sana.

Kondisi yang menguntungkan

Setelah lebih dari enam bulan di planet merah, pesawat kecil yang mirip drone itu semakin banyak diikuti di Bumi, ditampilkan di cangkir kopi dan kaus oblong yang dijual di internet.

Apa yang menjelaskan umur panjangnya?

“Lingkungan sejauh ini sangat kooperatif: suhu, angin, matahari, debu di udara… Masih sangat dingin, tapi bisa jadi jauh lebih buruk,” kata Ravich.

Secara teori, helikopter seharusnya bisa tetap beroperasi untuk beberapa waktu. Tetapi musim dingin Mars yang mendekat akan menjadi tantangan.

Insinyur NASA, sekarang dipersenjatai dengan data dari penerbangan Ingenuity, sudah bekerja pada penerus generasi berikutnya.

“Sesuatu dalam 20 hingga 30 kilogram (kisaran) mungkin, mampu membawa muatan sains,” kata Ravich.

Muatan masa depan itu mungkin hanya mencakup sampel batuan yang dikumpulkan oleh Perseverance.

NASA berencana untuk mengambil sampel tersebut selama misi masa depan – sekitar tahun 2030-an.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *